Floating Left Ads
Floating Right Ads
banner 950x90

Edukasi dan Vaksinasi Kunci Perangi DBD Di Indonesia, Peran Penting Apoteker

DBD Jaksel 1
Edukasi kepada masyarakat salah satu tugas penting apoteker dalam memberantas DBD di Indonesia
banner 120x600
banner 468x60

JAKARTA, IAINews.id – Edukasi dan vaksinasi perlu terus digalakan dalam upaya mencegah penyebaran Demam Berdarah Dengue (DBD) di Indonesia.

Demam Berdarah Dengue (DBD) yang disebabkan oleh virus Dengue dan ditularkan melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti dan Aedes albopictus, semakin meresahkan warga Jakarta Selatan.

Iklan ×

Perubahan iklim, urbanisasi, dan mobilitas manusia yang tinggi berkontribusi pada penyebaran nyamuk ini ke wilayah-wilayah baru.

Data terbaru dari Kementerian Kesehatan mencatat peningkatan signifikan kasus DBD di Jakarta Selatan.

Hingga Mei 2024, wilayah ini melaporkan 1.112 kasus, menempatkannya dalam daftar 25 kabupaten/kota dengan kasus DBD tertinggi di Indonesia.

DBD Jaksel 2
Pemeriksaan kesehatan disela kegiatan weminar penanggulangan DBD yang digelar PC IAI Jakarta Selatan

Dalam menanggapi lonjakan kasus ini, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta telah mengintensifkan upaya pencegahan dan penanggulangan DBD.

Program fogging dan pemberantasan sarang nyamuk (PSN) dilakukan secara berkala di seluruh wilayah Jakarta Selatan.

Selain itu, kampanye edukasi kepada masyarakat mengenai pentingnya menjaga kebersihan lingkungan dan menghindari gigitan nyamuk juga terus digalakkan.

Menyikapi situasi ini, PC IAI Jakarta Selatan mengadakan seminar edukasi dengan tema “Kolaborasi Tenaga Kesehatan dalam Penanganan DBD Terbaru”.

Edukasi pada Sabtu, 29 Juni 2024 itu dilaksanakan secara luring dan daring, dengan fokus pada manajemen terapi obat dan edukasi kepada masyarakat.

Baca Juga  Apoteker Sebagai Pribadi Long Life Learner
DBD Jaksel 3
Pemberian kenang-kenangan kepada pembicara

Dalam seminar ini, para apoteker dan tenaga kesehatan sepakat bekerja sama untuk meningkatkan efektivitas penanganan DBD melalui terapi obat dan edukasi.

Seminar ini dipandu oleh Dr. apt. Faridah, M.Si. dengan tiga pembicara, yaitu apt. Denti Widayanti, M.M. yang menyampaikan topik “Sosialisasi DBD” dan apt. Putu Nilasari, M.Farm. dengan topik “Peran Apoteker dalam Penanganan Demam Berdarah”.

Pembicara ketiga dr. Wibowo Negoro, Sp.PD., FINASIM dengan topik “Manifestasi Klinis, Diagnosis, Terapi & Tatalaksana pada Dengue Syok Sindrom”.

”Terapi obat dalam pengelolaan gejala DBD melibatkan penggunaan parasetamol sebagai obat penurun demam dan pereda nyeri, serta oralit untuk mencegah dehidrasi akibat muntah dan diare yang sering dialami pasien DBD,” tutur Denti Widayanti dalam paparannya.

Kementerian Kesehatan, yang diwakili oleh apt. Denti Widayanti, M.M., menekankan pentingnya memastikan ketersediaan parasetamol dan oralit di seluruh fasilitas kesehatan, baik di rumah sakit maupun puskesmas sebagai salah satu penanganan pertama DBD.

banner 325x300

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *