Floating Left Ads
Floating Right Ads
banner 950x90
IYPG  

IYPG PP IAI Tingkatkan Kesadaran Inklusivitas melalui Soft Skill Training

iypg
Kegiatan Online Soft Skill Training Series 2 yang digelar IYPG PP IAI pada hari Minggu, 2 Juli 2023.
banner 120x600
banner 468x60
iypg
Kegiatan Online Soft Skill Training Series 2 yang digelar IYPG PP IAI pada hari Minggu, 2 Juli 2023.

JAKARTA, IAINews – Mengusung topik Inclusivity in Pharmacy Communities Make Exquisite, IYPG PP IAI baru saja mengadakan Online Soft Skill Training Series 2 pada hari Minggu, 2 Juli 2023.

Soft Skill Training merupakan salah satu program kerja Divisi Kompetensi IYPG PP IAI periode 2022-2024.

Iklan ×

Pada series kedua ini, kegiatan ditujukan untuk meningkatkan skill dan kompetensi apoteker dalam menghadapi tantangan yang dihadapi di rumah sakit serta merangkul beragam inklusivitas.

Hal ini dilakukan agar semua pasien mendapatkan hak pelayanan kesehatan dan kefarmasian yang sama tanpa terkecuali bagi mereka yang memiliki kebutuhan khusus.

Kegiatan ini diikuti oleh 222 peserta yang terdiri dari apoteker, tenaga teknis kefarmasian, mahasiswa farmasi, dan umum.

Kegiatan dibuka dengan sambutan oleh Ketua IYPG PP IAI 2022-2024, apt. I Made Bayu Anggriawan, S.Farm.

Ia menyampaikan bahwa kegiatan ini menjadi salah satu cara untuk meningkatkan awareness apoteker muda dalam meningkatkan upaya inklusivitas dalam praktik kefarmasian.

Hal ini sesuai dengan visi dari kepengurusan IYPG PP IAI kali ini yaitu: to Spread the Inclusivity.

Terdapat dua sesi kegiatan yaitu webinar dan talkshow. Topik sesi webinar membahas tentang Inclusivity and Challenge in Hospital Pharmacy yang disampaikan oleh narasumber apt. Ayuningtyas Galuh Purwandityo, M. Clin Pharm.

Baca Juga  Apoteker Muda Wakili Indonesia di Good Pharmacy Practice (GPP) Training Program 2023 di Taiwan

‘’Tantangan dalam praktik selalu kita temui, termasuk saat kita berpraktik di rumah sakit,’’ ungkap Ayuningtyas Galuh Purwandityo, yang akrab disapa apt Tyas.

Menurut apt Tyas, sumber tantangan bisa berasal dari berbagai macam hal, contohnya dari barrier komunikasi, skill gap, pelayanan kefarmasian, sistem manajerial, hingga sumber daya manusia.

“Kita perlu meningkatkan kompetensi diri dan melatih cara berkomunikasi,’’ lanjut apt Tyas.

‘’Pastikan langkah yang kita ambil berfokus pada pencapaian terapi pasien yang efektif dan untuk menekan medication error” ujar apt. Tyas seorang Kepala Instalasi Farmasi di sebuah rumah sakit, sekaligus Kepala Divisi Kompetensi IYPG PP IAI 2022-2024 ini.

 

iypg2
Online Soft Skill Training Series 2 pada hari Minggu, 2 Juli 2023.

Sesi kedua dilanjutkan dengan talkshow bersama Satya Permana, S.Ked., seorang dokter muda, Teman Dengar yang mampu berbahasa isyarat dan Hasna Mufidah, S.Sn., seorang seniman dan Teman Tuli.

banner 325x300

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *