Floating Left Ads
Floating Right Ads
banner 950x90

Aplikasi e-MESO Mobile Upaya BPOM Perkuat Pengawasan Obat

Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM) meluncurkan e-MESO Mobile

20230321 Acara Bpom 3
banner 120x600
banner 468x60

JAKARTA, IAINews – Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM) meluncurkan e-MESO Mobile.
Aplikasi Android e-MESO Mobile ini merupakan platform pelaporan Kejadian Tidak Diinginkan (KTD) atau biasa disebut Efek Samping Obat (ESO).

20230321 Acara Bpom 4
Menurut Kepala BPOM, Penny K Lukito, aplikasi ini dimaksudkan untuk memperkuat pengawasan penggunaan obat dalam rangka menjaga keselamatan pasien.Pelaporan dapat dilakukan melalui faskes, apotek atau rumah sakit.
Berkaitan dengan peluncuran aplikasi e-MESO Mobile, BPOM menggelar talkshow Farmakovigilans dengan tema ‘Deteksi Dini Risiko Keamanan Obat melalui MESO’, pada Senin, 20 Maret 2023 lalu.

Iklan ×

20230321 Acara Bpom 2
Dalam kegiatan tersebut Ikatan Apoteker Indonesia diwakili oleh Wakil Sekjen Dr Apt Lusy Noviani, MM yang hadir secara luring dan memberikan tanggapan langsung.

Acara ini bertujuan untuk membahas bagaimana tenaga kesehatan dapat bersama-sama melakukan deteksi dini risiko keamanan obat melalui MESO dan melakukan pelaporan efek samping obat (ESO) melalui laman https://e-meso.pom.go.id/ADR.

Dalam talkshow tersebut disampaikan, pemantauan keamanan obat beredar dilakukan melalui penerapan farmakovigilans yang mencakup kegiatan pendeteksian, penilaian, pemahaman, dan pencegahan efek samping atau masalah lainnya terkait dengan penggunaan obat. Sebagai bentuk upaya untuk meningkatkan pemahaman mengenai pentingnya farmakovigilans untuk mencapai tujuan keselamatan pasien.

Baca Juga  PENILAIAN JURI LOMBA DESAIN PAKAIAN DINAS LAPANGAN DAN BATIK ORGANISASI

Acara ini dihadiri oleh berbagai pihak terkait seperti OMBUDSMAN RI, jajaran direktur Kementerian Kesehatan, asosiasi profesi, akademisi, Badan KARS, tenaga kesehatan, industri farmasi, teledicine, dan focal point farmakovigilance.
Hadir sebagai narasumber Plt. Deputi Bidang Pengawasan ONPPZA, Direktur Jenderal Pelayanan Kesehatan, Ketua Ikatan Dokter Indonesia (IDI), dan Ketua Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI).

Sedangkan penanggap adalah Deputi Bidang Koordinasi Peningkatan Kualitas Kesehatan dan Pembangunan Kependudukan dari Kementerian Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Republik Indonesia, Ketua Ikatan Apoteker Indonesia (IAI), Ketua Perhimpunan Rumah Sakit Seluruh Indonesia (PERSI), Ketua Komite Nasional Keselamatan Pasien (KNKP), WHO Indonesia, dan Indonesia Cancer Care Community (ICCC).

‘’Talkshow farmakovigilans ini bertujuan untuk memberikan ruang bagi tenaga kesehatan unutk melakukan diskusi interaktif agar dapat bersama melakukan deteksi dini risiko keamanan obat melalui MESO,’’ tutur Lusy Noviani.
Kegiatan tersebut juga merupakan upaya sosialisasi mengenai aplikasi e-MESO Mobile sebagai satu inovasi yang dapat diakses dengan mudah, kapan saja dan dimana saja.

banner 325x300

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *