Floating Left Ads
Floating Right Ads
banner 950x90

Berbagi Obat : Menolong atau Membahayakan?

pexels jeshootscom 576831
Ilustrasi
banner 120x600
banner 468x60
pexels jeshootscom 576831
Ilustrasi

Dr. apt. Lusy Noviani, MM,

Praktisi, dan Dosen FKIK Universitas Katolik Indonesia Atma Jaya

Iklan ×

lusy.noviani@atmajaya.ac.id

BUDAYA  tolong menolong dan saling peduli sudah berakar dalam kehidupan masyarakat Indonesia.

Namun membantu kerabat, dengan membagi obat ternyata bukan sikap menolong, namun bisa membahayakan.

Hal itu karena ‘tidak semua gejala yang sama, penyakitnya sama’.

Sebagai contoh, seorang kerabat  mengeluh batuk, hidung tersumbat, radang tenggorokan, disertai demam.

Dari gejala diatas apakah pasien mengalami influenza, rhinitis alergi, atau Faringitis?

obat bu Lusy

Gambar 1. Perbandingan Diagnosis dan Gejala Penyakit yang hampir sama

Meski keluhan dan kondisi kesehatan anda sama, bukan berarti obat yang dibutuhkan untuk meredakan keluhan tersebut dapat disamakan.

Bukannya menjadi lebih sehat, berbagi obat bisa berbahaya bagi tubuh, apalagi bila yang digunakan bersama adalah obat resep dokter.

Terdapat beberapa faktor yang menjadi dasar seorang dokter menuliskan resep obat untuk pasien.

Misalnya, usia, berat badan, jenis kelamin, riwayat penyakit tertentu, dan gejala-gejala yang dialami pasien.

Baca Juga  Berpacu Dengan Waktu: Selamatkan Generasi Dari Bahaya Resistensi Antibiotik

Contoh golongan statin,  kita mengenal High intensity statin, moderate, intensity statins, dan low intensity statin, yang memiliki tujuan berbeda dalam menurunkan kolesterol LDL.

Pada pasien dengan risiko tinggi  dengan riwayat kardiovaskular dan DM tipe 2 yang diresepkan High intensity statinatorvastatin 40 mg, akan berisiko bila pasien mengganti obat dengan simvastatin 10 mg ( low intensity statin) .

Obat Bu Lusy 2

Gambar 2. Intensitas Statin berdasarkan golongannya

Hal ini tentu akan berbeda antara satu orang dengan lainnya alias tidak bisa ‘dipukul rata’ begitu saja.

Untuk itu sebaiknya obat digunakan sesuai dengan dosis dan cara pemakaian yang telah diberikan, dan  tidak menentukan dosis obat secara mandiri.

Tindakan ini bisa sangat berbahaya, karena malah akan berisiko menimbulkan terjadinya efek samping merugikan.

Jadi, bila kamu benar benar sayang sama kerabatmu, think twice ya bila mau berbagi obat.***

 

 

banner 325x300

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *